Saturday, February 13, 2016

LINTAS BERITA

MADIUN
MELESTARIKAN WARISAN BUDAYA DUNIA

Sri Murniati bersama pasukannya di galeri batiknya, Jl Halmahera, Kota Madiun 
BATIK khas Kota Madiun, Jawa Timur, semakin memiliki karakter kuat. Seiring munculnya corak pada produk batik kreasi perajin setempat, Sri Murniati, misalnya, sengaja membuat motif pecel komplit karena Madiun terkenal dengan Sambel Pecel. “Biar lebih dikenal masyarakat,” ujar warga Jl Halmahera, Kota Madiun, itu kepada Haryana dari FAKTA, Jum’at (2/10).
            Sesuai namanya, lanjut Murni – sapaan akrab Sri Murniati yang juga perangkat Kelurahan Nambangan Lor, Kecamatan Manguharjo, Kota Madiun, bahwa motif pecel komplit itu terdiri berbagai corak lazimnya kuliner ikon Kota Madiun tersebut. Mulai dari cabai, kembang turi, kacang panjang, kecambah, daun pepaya, kemangi hingga lempeng. “Memang motif yang saya ambil Kulupan Pecel,” tuturnya.
            Sesuai saran Pak Lurah Jemakir kepada Bu Murni yang juga perangkat Nambangan Lor yang terkenal dengan Jeruk Nambangannya, Murni juga terinspirasi untuk menciptakan corak batik Jeruk yang banyak tumbuh di Kelurahan Nambangan Lor itu dipadu dengan Bunga Melati diberi nama SEGER ARUM. Seger jeruknya Arum melatinya. “Jeruk Nambangan juga khas Kota Madiun, sedangkan melati melambangkan keharuman”.
            Murni menekuni kerajinan batik sejak belasan tahun silam. Ia tidak hanya memiliki galeri batik di rumahnya tapi juga telah mencetak generasi muda penerus budaya mulai dari Karang Taruna, PKK Kelurahan bahkan ke Ibu-ibu Dasawiswa. Meski makin banyak jenis produk fashion, batik buatannya tetap laris manis. Bahkan mampu menembus pasar luar daerah. Sementara, dalam sehari dia mampu menghasilkan 10 lembar batik dengan dasaran hitam dan 5 lembar dasaran putih.
            Satu lembar batik berukuran 2,5 x 1,15 meter dibandrol dengan harga bervariasi, mulai ratusan ribu hingga jutaan rupiah, tergantung tingkat kesulitan pengerjaannya. “Yang bahannya dari kain sutra dengan warna alam harganya bisa sampai Rp 2,5 juta,” ungkapnya.
Bersamaan dengan Hari Batik Nasional, Sanggar Batik yang dikelola Murni didatangi sejumlah warga termasuk ibu-ibu PKK. Tak hanya melihat berbagai motif batik, mereka sempat praktik langsung membuat batik yang oleh UNESCO ditetapkan sebagai salah satu warisan budaya dunia itu. (F.976) web majalah fakta / majalah fakta online

1 comment:

  1. Thanks for sharing.. Tertarik untuk mempelajari berbagai variasi teknik dan cara membuat batik?.. Anda bisa mendownload E-Book membatik di Fitinline..

    ReplyDelete